Isnin, 4 Jun 2012

KHAZANAH LAMA DI RUMAH PUSAKA


~ NASKHAH AL-QUR'AN MINI PENINGGALAN AYAH


Gambar yang tertera adalah senaskah Al-Qur'an yang berukuran lebih kurang 2.5 inci X 4 inci. Al-Qur'an ini dibawa oleh ayah semasa merantau dari Negeri Kedah ke Perak semasa ayah menyertai Pasukan Polis Khas (Special Constable) pada tahun 1950an.Rasanya ayah menyertai SC pada tahun 1952 dan ayah mengakhiri perkhidmatannya dalam SC pada tahun 1958 selepas kelahiran ku pada tahun tersebut.

Maka usia Al-Qur'an milik ayah ini sudah menjangkau lebih setengah abad ( lebih kurang 57 - 60 tahun ).Aku masih lagi ingat semasa ayah membaca Al-Qur'an ini menggunakan kanta, walaupun ayah memakai cermin mata.Memang halus tulisannya.Namun kini Al-Qur'an tersebut telah dimakan anai-anai dan kertasnya sudah rapuh dan reput serta berlubang seperti sebuah peti 

Maklum sahajalah Al-Qur'an ini tersimpan dalam almari ayah sejak ayah meninggal dunia tanpa disentuh lagi.Setelah aku bongkar almari itu barulah aku sedari Al-Qur'an ini sudah usang dan dimakan anai-anai.Namun biarlah ia tersimpan disitu sebagai satu khazanah peninggalan Allahyarham ayahku.

Aku masih mencari-cari kitab perukunan lama, kitab zanji, kitab rawi dan marhabban milik ayah tapi tidak berjumpa, mungkin ada di kalangan keluarga ku yang menyimpannya ataupun ada seseorang yang meminjam tanpa memulangkan semula.Tidak apalah kerana aku tidak ada rezeki untuk memilikinya.

Namun ada lagi Al-Qur'an dan naskhah kitab-kitab yang tersimpan di dalam almari ayah   dan masih elok serta boleh sahaja dibaca.Semoga kesemuanya berada dalam keadaan baik dan akan dibaca oleh keluarga seandainya bertandang ke rumah pusaka itu.Pemusnah utama bagi naskhah Al-Qur'an dan kitab-kitab peninggalan ayah adalah anai-anai.

SAMPING SERTA KAIN MAJLIS PERKAHWINAN AYAH DAN IBU KU


Gambar ini amat bererti padaku walaupun hanya sampin bercorak lama warna biru dan ungu berbenang emas berjalur mengikut galuran bentuk pelikat ini telah dipakai oleh Allahyarham ayah ku semasa majlis perkahwinan ayah dan ibu pada tahun 1955.Semasa aku masih kecil dalam darjah satu tahun 1965 hinggalah ke darjah enam (1970), sampin ayah selalu ku pakai  semasa menyambut hari raya Aidil Fitri ataupun pada hari raya Aidil Adha untuk ke masjid.

Kain berwarna merah bercorak bintik-bintik berjalin sulaman benang emas adalah kain yang dipakai oleh ibu pada majlis perkahwinan mereka.Kemungkinan kain ini adalah kain bercorak Batu Bara pakaian wanita dari Kepulauan Sumatera dan selalu dipakai oleh wanita Melayu pada masa itu di Majlis-majlis keramaian, Hari Raya dan Majlis Perkahwinan.Lagipun keluarga ibu adalah berketurunan Rao dimana ayah ibu adalah berasal dari Sumatera.

Walaupun opah ku lahir di Tanah Melayu pada tahun 1925 namun kedua orang tuanya berasal dari Sumatera juga berketurunan Rao.Mereka telah tinggal di sebuah kampung di Kampung Jalan Paku Bidor, dimana ayah dan ibu berkahwin di kampung tersebut.Urusan pertunangan dan perkahwian ayah diuruskan oleh bapa angkat ayah yang telah lama tinggal di Bidor berasal dari negeri Kedah.

Ayah juga berasal dari negeri jelapang padi itu dan merantau ke Bidor kerana bertugas sebagai Polis Khas (SC).Bapa angkat ayah juga berkerja sebagai SC juga pada masa itu.Perkahwinan ayah dan ibu bukanlah perkahwinan pertama bagi ayah, kerana sebelum itu ayah pernah berkahwin di Kedah sebelum ayah menyertai SC lagi dan jodoh ayah tidak panjang kerana berpisah.

Berbalik pada kisah kain sampin dan kain Allahyarham serta Allahyarhamah ayah ibu, masih lagi tersimpan kemas dan elok walaupun telah sedikit reput berlubang-lubang 'makan diri' kemungkinan kerana telah begitu lama melebihi dari separuh abad.Itupun aku selalu menggosok dan menyimpannya dalam keadaan baik.Jika tidak dijaga dan diawasi kemungkin kain itu sudah lama reput dan rosak.

Semasa aku kecil dahulu aku masih lagi teringat barangan lain yang telah digunakan oleh ayah dan ibu dimajlis perkahwinan mereka seperti kepala bantal tidor, kepala bantal peluk,  kipas dan penyelak kelambu dari kain baldu merah bertekat bunga dari benang emas, namun semuanya tidak sempat diselamatkan kerana pada masa itu kami sekeluarga tidak tahu menilai betapa perlunya barangan tersebut disimpan untuk kenang-kenangan.

Semoga sampin dan kain Allahyarham serta Allahyarhamah ayah ibu akan menjadi ukiran dan peninggalan pusaka yang amat bernilai bukan kerana harganya tetapai begitu bernilai ertinya untuk ku, adik beradik, anak-anak, jika boleh biarlah dapat dilihat oleh cucu cicit kami nanti.Biarlah sampin dan kain itu menjadi lambang ingatan kesetiaan dan kasih sayang ayah dan ibu untuk renungan, ingatan dan kenangan kami sekeluarga.

~ PASU BANCUHAN ADUNAN TEPUNG


Gambar yang tertera di atas adalah sebuah pasu yang digunakan oleh Allahyarhamah ibu ku untuk memukul telur ayam atau itik untuk bancuh serta menggaul adunan kuih bauhulu selalunya pada bulan puasa untuk sambutan hari raya atau pun sebelum menyambut hari raya haji.Begitu juga adakalanya pasu ini turut digunakan untuk tujuan lain seperti menyimpan dodol atau wajik.Jika majlis kenduri perkahwinan atau kenduri lain, pasti pasu ini digunakan untuk bekas air gula.

Pasu ini rasanya seusia atau pun kurang sedikit dari umurku kurang lebih 45 - 54 tahun.Semasa aku masih kanak-kanak pasu ini sudah pun ada dan digunakan oleh ibu.Setelah ibu uzur dan pergi menyambut panggilan Ilahi sesekali turut digunakan oleh adik perempuan ku yang masih membuat bauhulu secara tradisional untuk jualan mahupun untuk kegunaan sendiri.Pasu ini masih elok dan boleh digunakan lagi, Insya'Allah untuk cucu cicit ayah dan ibu nanti.Namun begitu alat pemukul telor itu bukanlah seusia dengan umur pasu tersebut.

~ DACING KATI



Ini adalah dacing atau senang dipanggil timbangan kati.Setelah aku menyelongkar khazanah lama yang ada di rumah pusaka peninggalan ayah bonda aku dapati timbangan kati ini tersorok di atas almari dapur.Timbangan kati ini pernah digunakan oleh ayah, ibu dan adik ipar ku untuk menimbang dodol untuk jualan dibulan puasa untuk sambutan hari raya, ayah dan adik iparku pula menggunakannya untuk menimbang ayam, ikan atau buah-buahan.

Malangnya batu kati dan plat tempat mengisi barang timbangan yang diperbuat dari tembaga itu  telah hilang semasa rumah pusaka itu baharu ditinggalkan oleh kedua ibu bapa ku untuk selama-lamanya.Rumah pusaka ini ditinggalkan tanpa penghuni cuma sesekali sahaja kakak dan adik perempuan ku tinggal di sini untuk beberapa hari.

Oleh sebab selalu kosong maka telah diambil kesempatan oleh manusia nakal yang mengambil jalan mudah memecah rumah serta mengambil barangan berharga termasuklah logam dan plastik untuk dijual mendapatkan wang mudah atas harta orang lain.Banyak barangan yang bernilai bukan sahaja dari harganya tetapi juga nilai sejarah kepada keluarga kami yang telah diambil tanpa izin.


Berkaitan timbangan kati ini, aku tidak dapat mengagak usianya kerana aku tidak mempunyai pedoman dan fakta untuk menceritakannya.Namun aku pasti dacing ini juga telah berusia belasan atau puluhan tahun.Khidmat dacing ini berakhir setelah alat timbangan baharu menggunakan kiraan kilo diperkenalkan.Maka timbangan ini hanya tersimpan lama di atas almari.

~ MANGKUK NASI




Mangkuk nasi kaca berwarna pink (merah jambu) ini kemungkinan berusia lebih dari 50 tahun, dan masih tersimpan di dalam almari di rumah pusaka ayah.Kemungkinan mangkuk nasi ini dibeli oleh ayah semasa kami pindah ke rumah lain di Kampung Cegar, Bidor (Kampung Baharu, Jalan Sungkai, Bidor, Perak) pada tahun 1960.Boleh jadi juga mangkuk ini sudah sedia ada sebelum aku lahir ke dunia lagi.Ayah berkahwin dengan ibu pada 1955, kakak sulungku lahir pada bulan Disember, 1956.

Masih aku ingat bahawa mangkuk ini telah digunakan juga semasa acara bercukur kami adik beradik semasa acara mencukur rambut, rambut kami di masukkan ke dalam mangkuk ini, sehinggalah kepada adik bongsu ku yang lahir pada tahun 1969.Jika mangkuk ini telah digunakan di acara cukur rambut kakak ku yang pertama maknanya mangkuk nasi kaca ini telah berusia dalam 58 tahun.

Walaupun sudah tidak digunakan lagi, keadaan mangkuk kaca ini masih elok tiada satu pun kesan retak seribu pada keseluruhan bahagiannya.Meskipun sudah berhabuk dan berdebu setelah aku bersihkan, maka masih tertera lagi tulisan jenama  ' ROSA ' dan satu logo yang aku tidak pasti samada itu adalah logo syarikat pengeluarnya atau pun lain.Dibawah logo tersebut ada tertulis England mungkin mangkuk ini dibuat di negara tersebut..


Mangkuk nasi ini kemungkinan tidak begitu tinggi nilai harganya, namun bagi kami sekeluarga mangkuk ini tetap ada nilai tersendiri.Mangkuk yang menjadi khazanah keluarga ku peninggalan Allahyarham ayahanda dan Allahyarmah bonda ku.Biarlah ia menjadi kenang-kenangan dan ingatan kami sekeluarga terhadap kedua ibu bapa kami yang sudah pergi meninggalkan kami untuk selama-lamanya.

 ~ PINGGAN LEPER BUNGA KANGKONG



Gambar ini adalah salah sekeping dari pinggan dan pinggan yang selalu dipanggil orang pinggan kangkong kerana terdapat gambar bunga kangkong tertera di pinggan atau piring tersebut.Aku tidak pasti negara pengeluar pinggan ini kerana puas ku belek-belek tiada tertera tulisan keluaran negara mana.Apa yang pasti pinggan dan piring leper ini telah dibeli oleh ibu ku pada tahun 1967, Maknanya pinggan dan piring leper ini telah berusia dalam lingkungan 45 tahun.

Aku masih lagi ingat kenangan tersebut kerana pada ketika itu aku berada dalam darjah 3, waktu itu aku bersekolah di sebelah petang.Waktu cuti penggal persekolahan aku selalu menemani ibu pergi menoreh.Kadangkala pada masa persekolahan pun aku turut menemani ibu ke kampung dan menghabiskan masa pagi di rumah opah yang berhampiran dengan kebun tempat ibu menoreh getah sebelum pergi ke sekolah bersama kawan-kawan atau dihantar oleh ibu saudara pada waktu tengahari.

Setiap kali ibu menjual getah, ibu akan membeli sedozen pinggan atau piring tersebut sebagai simpanan untuk kegunaan kenduri kendara.Disamping itu juga ibu membeli kuali, kawah dan periuk besar untuk kegunaan sendiri semasa kenduri atau menyewa atau meminjamkan barangan tersebut kepada jiran tetangga yang mengadakan majlis kenduri perkahwinan atau kenduri lain.Masa itu orang kampungku bukan semuanya mempunyai barang-barang tersebut.

Penggunaan pinggan dan piring kangkung berakhir apabila orang sudah mula menggunakan pinggan mangkuk jenama pyrex dan arcopal yang jernih.Ibu pun bertukar membeli pinggan mangkuk jenama tersebut dan menghimpunnya dari hasil jualan getah.Akhirnya kenduri perkahwinan adik beradik ku tidak payah lagi menyewa alatan dapur dan pinggan mangkuk dari surau atau masjid.


Semoga pinggan ini menjadi kenangan ku pada ibu atas kegigihannya mengumpul pinggan mangkuk dan periuk belanga untuk kemudahan kami sekeluarga dan penduduk kampung.Jika aku balik ke rumah pusaka peninggalan ayah ibu, aku tetap mencari khazanah lama ayah ibu untuk ku lihat sebagai kenangan dan ingatan ku pada mereka berdua.Selain itu aku juga mengimbau kenangan lama ku pada masa-masa lalu.

~ IBU BATU GILING KEHILANGAN ANAKNYA




Gambar yang tertera di atas adalah ibu batu giling yang kini hanya berada di sudut sepi diluar rumah pusaka kerana sudah tidak digunakan lagi untuk mengisar cili, rempah ratus ataupun bijirin seperti beras atau pulut untuk dibuat kuih dan sebagainya.

Batu giling ini telah wujud rasanya pada tahun 1960 sewaktu ayah, ibu, aku, kakak dan seorang dari adik lelakiku yang baru lahir berpindah ke Kampung Cegar, Bidor (nama lama kampung ini ialah : Kampong Padang/ Kg Baharu Jalan Sungkai, Bidor, Perak) dari Kampung tempat kelahiran ku di Kampung Jalan Paku, Bidor.

Perkhidmatan batu giling ditamatkan pada tahun 1970an setelah adanya mesin pengisar letrik dan mesin mixer.Kini usia ibu batu giling ini lebih kurang 52 tahun.Malangnya anak batu giling ini sudah tiada kerana dibuang ke dalam simen dan batu di dasar tapak rumah pusaka ayah ku kini sebagai konkrit.


Begitulah nasibnya ibu batu giling ini ditinggalkan sepi di penjuru dapur, malang pula sudah kehilangan anaknya.Sedih juga hati ini melihat nasib batu giling yang sudah kehilangan baktinya.Jika dahulu batu giling inilah yang digunakan ibu untuk menggiling cili kering untuk membuat sambal tumis ikan bilis makanan kami sekeluarga.
 ~ LESONG DAN ANTAN



Aku pulang ke rumah pusaka sambil meninjau kawasan luar dan dalam rumah dan aku tak lupa ke bangunan setor yang hampir tersembam ke tanah .Ketika aku di setor simpanan barangan lusuh ayah ku yang turut dipecahkan orang aku dapati masih ada lesong kayu dan antan yang dibuat oleh ayah untuk digunakan keluarga untuk menumbuk beras pulut, kacang dan gula untuk dibuat dodol dan putu kacang di musim sambutan hari raya untuk kegunaan sendiri atau jualan bagi menampung keperluan ayah dan ibu membeli pakaian anak-anak untuk menyambut hari raya.

Pernah pada satu musim sambutan raya disebabkan terlalu ramai yang mengupah dan yang memesan kuih putu kacang dan dodol, ayah terpaksa mengolah lesong ini sebagai lesong kaki.Kami sekeluarga sama-sama bergotong royong menyiapkan segala tempahan tersebut mengikut jangka masa yang ditetapkan oleh pelanggan.Adakalanya kami anak beranak terpaksa melakukan kerja ini dari subuh hingga ke tengah malam termasuklah kerja menekan putu dan mengacau dodol.Pernah kami mengacau dodol 3 kali pusingan dalam satu hari.

Selepas era kemajuan, lesong ini ditinggalkan hanya digunakan untuk tugasan kecil-kecilan.Keluarga kami hanya pergi ke kilang pengisar tepung untuk menghancurkan beras, pulut, gula atau kacang dengan lebih cepat dan mudah.Setelah ibu dan ayah sudah tidak mengambil upah lagi, tugasan ini diambilalih oleh adik perempuan ku dan suaminya.Merekalah yang menyambung warisan ini serta menambah beberapa tempahan lain seperti lemang, bahulu, kuih bakar dan lain-lain sehinggalah sekarang sebagai rezeki tambahan di musim perayaan.

Kini lesong ini terbiar sahaja di dalam setor yang hampir roboh.Seperti setor yang telah dirosakkan anai-anai, lesong ini juga turut menjadi mangsa kepasa anai-anai tersebut.Lesong ini dibuat sendiri oleh Allahyarham ayah.Usia sebenarnya lesong diperbuat dari kayu nangka ini tidaklah dapat aku agak, tapi memang sudah lama mungkin dalam puluhan tahun juga.Begitu juga dengan usia kedua-dua batang antan dari kayu leban (halban) tersebut tidak dapat dipastikan juga kerana tiada fakta dan cerita lanjut dari kedua ayah dan ibuku semasa mereka masih hidup.




2 ulasan:

A. Antos berkata...

pusaka yang sangat menarik pakcik, pelu di lestarikan. salam kenal pakcik

TOKWAN MATARUN berkata...

Terima kasih kerana sudi berkenalan dan mengikuti blog pakcik ... Khazanah pusaka ini akan sentiasa keluarga kami jaga, mudah-mudahan sampai ke anak cucu ....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...